Jul 2, 2009

Air Dua Qullah

Dari Abu Umamah Al-Bahili ra, ia berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya air itu tidak dapat dinajiskan oleh sesuatupun kecuali apabila berubah baunya, rasanya, dan warnanya.” (HR. lbnu Majah dan didha’ifkan oleh Abu Hatim)

Dan diriwayatkan Baihaqi: “Air itu suci mensucikan kecuali bila berubah baunya, rasanya dan warnanya karena najis yang menimpanya.”

Hadits di atas menerangkan bahwa air itu suci mensucikan dan tidak dapat menjadi najis karena sesuatu kecuali bila berubah bau, rasa, dan warnanya.

Jika air tidak berubah baunya, rasanya, dan warnanya, maka ia tetap suci mensucikan. Namun dalam madzhab Syafi’i ada tambahan syarat, yaitu air tersebut haruslah minimal 2 qullah (sekitar 216 liter). Jika kurang dari 2 qullah, maka menjadi najis; walau pun tidak berubah warnanya, baunya, dan rasanya. Pendapat ini didasarkan kepada hadits dari Ibnu ‘Umar.

Dari ‘Abdullah bin ‘Umar ra, ia berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Apabila air telah sampai dua qullah, maka ia tidak menjadi kotor/cemar.” Dalam lafazh lain: “Tidak najis” (HR. Imam yang empat dan dishohihkan oleh Ibnu Khuzaimah, al-Hakim, dan Ibnu Hibban)

Maka dapat diambil kesimpulan:
1. Air sedikit, yaitu yang kurang dari dua qullah, dapat menjadi najis bila kemasukkan sesuatu yang najis, walau pun tidak berubah warna, rasa dan baunya.
2. Air banyak (minimal 2 qullah) apabila kemasukan sesuatu yang najis tidak menjadi najis, kecuali jika berubah baunya, rasanya, dan warnanya.

Dari Abu Hurairah ra: “Apabila salah seorang di antara kalian bangun tidur, janganlah mencelupkan tangan ke dalam bejana hingga mencucinya tiga kali, karena ia tidak mengerti kemanakah tangannya semalam.” (Muttafaq ‘alayh, lafazh hadits Imam Muslim)

Hadits ini menyunnahkan mencuci tangan ketika bangun tidur dan tidak memasukkan tangan ke dalam bejana air sebelum mencucinya, karena barangkali tangan itu kena kotor tanpa diketahui yang dapat menajiskan air.

Hadits ini juga menjelaskan bahwa najis, apabila mengenai air sedikit (kurang dari dua qullah) dapat menjadikan air itu najis. Untuk menghilangkan najis dengan air sedikit, caranya dengan disiramkan, bukan dengan dicelupkan ke air yang sedikit itu. Sebab jika dicelup dengan barang yang ada najisnya ke dalam air itu niscaya air itu menjadi najis sekalipun tidak berubah rupanya atau rasanya atau baunya. Menurut Imam Ahmad bin Hanbal, mencuci tangan ketika bangun tidur itu hukumnya wajib.

Adapun air yang banyak, yaitu sekedar banyaknya 305 kati atau yang disebut 2 qullah (sekitar 216 liter atau 60cm x 60cm x 60cm), maka tidak apa-apa jika dicelup di dalamnya selama tidak berubah bau, rasa dan warnanya. Jika berubah air itu dengan najis, maka jadilah air itu najis. Jika berubah air itu dengan yang bukan najis, maka jadilah air itu suci namun tidak mensucikan. Adapun apabila hilang berubahnya itu, artinya warna bau dan rasanya kembali seperti air muthlaq, maka jadilah air banyak itu suci mensucikan kembali.

Adapun jika ingin bersuci seperti berwudhu, mandi, dan istinja dengan air sedikit, hendaklah dengan menggunakan gayung/ciduk untuk disiramkan. Dan air yang disiramkan itu jangan sampai memercik ke air yang sedikit. Jika sampai memercik ke air yang sedikit, maka air yang sedikit itu tak dapat lagi digunakan untuk bersuci, walau pun tidak berubah. Jika berubah air itu dengan najis, maka jadilah air itu najis. Jika berubah air itu dengan yang bukan najis, maka jadilah air itu suci namun tidak mensucikan. Jika tidak berubah warna, bau dan rasanya, maka air sedikit ini hendaknya ditambahkan dengan air muthlaq hingga mencapai minimal 2 qullah. Dengan demikian, maka ia dapat digunakan untuk bersuci.

Di zaman dahulu, untuk dapat menggunakan air sedikit untuk bersuci, orang-orang menggunakan semacam kendi. Namun, di zaman modern ini, orang-orang dapat menggunakan keran, pancuran, atau shower. Dengan begitu, air yang telah digunakan tersebut tidak memercik ke dalam air yang sedikit yang digunakan untuk bersuci.

 


The information contained in this email is or may be confidential, legally privileged, and proprietary in nature or otherwise protected by law from disclosure and is intended solely for the use of the addressee. If you are not the intended recipient, you are hereby notified that any disclosure, dissemination, distribution, copying or use of any part of this mail is strictly prohibited and unlawful. If you received this email in error, please immediately notify the sender or our email administrator at postmaster@sampoerna.com and delete it from your system. Thank you.

2 komentar:

Kombes.Com said...

Blog anda OK dan unik Banget!. Submit tulisan anda di Kombes.Com Bookmarking, Agar member kami vote tulisan anda. Silakan submit/publish disini : http://bookmarking.kombes.com Semoga bisa lebih mempopulerkan blog/tulisan anda!

Kami akan sangat berterima kasih jika teman blogger memberikan sedikit review/tulisan tentang Kombes.Com Bookmarking pada blog ini.

Salam hormat
http://kombes.Com

Admin said...

Terima kasih komentarnya kang.
Saya akan coba sarannya.

Post a Comment

Silahkan beri komentar dibawah ini.
Komentar yang berbau Spam akan dihapus.
Terima Kasih

Design by Abdul Munir Visit Original Post Islamic2 Template